oleh

Bupati Barru Pimpin Upacara Hari Santri Tingkat Kabupaten Barru di Ponpes DDI Mangkoso.

Media Sosial

BARRUPOS | BARRU – Hari Santri Nasional (HSN) yang di peringati setiapTahun berdasarkan Kepres Nomor 22 tahun 2015 merupakan bukti pengakuan negara atas jasa para ulama dan santri dalam perjuangan merebut, mengawal dan mempertahankan serta mengisi kemerdekaan.

Bupati Barru, Ir. H. Suardi Saleh. M. Si mengatakan hal itu saat menghadiri Perayaan Hari Santri Nasional (HSN) tingkat Kabupaten Barru di Kampus II Putera DDI Mangkoso di Tongronge, Jumat 22/10/2021.

“Pengakuan itu tidak terlepas dari kiprah ulama dan santri terkait resolusi jihad yang dikumandangkan oleh KH. Hasyim Asy’ari, Rais Akbar Nahdhatul Ulama”, terang Bupati,

Lebih lanjut Bupati Barru dua priode itu mengatakan, kiprah santri teruji dalam mengokohkan pilar-pilar NKRI berdasarkan Pancasila dan bersendikan Bhinneka Tunggal Ika.

“Tanpa Resolusi Jihad NU dan Pidato KH. Hasyim As’ari yang menggetarkan ini, tidak akan pernah ada peristiwa 10 Nopember di Surabaya yang kini diperingati sebagai Hari Pahlawan”, jelasnya.

Dibagian lain sambutannya, Bupati Suardi Saleh mengharapkan agar momentum hari santri ini perlu ditransformasikan menjadi gerakan penguatan paham kebangsaan yang yang bersintesis dengan keagamaan. Spirit Nasonalisme Bagian dari Iman perlu terus digelorakan ditengah arus idiologi fungdamentalisme. Islam dan ajarannya tidak bisa dilaksanakan tanpa tanah air”, pungkas Suardi Saleh.

Hadir dalam acara tersebut, Anggota DPRD Barru, Syahrul Ramdani. Kadis Pendidikan Andi Adnan Azis. Kakan Kemenag H. Jamaruddin, Kabag Kesra Irham Jalil, Kapolsek Soppeng Riaja. Pimpinan dan Pengasuh Pondok Pesanteren DDI Mangkoso.

(Humas Barru)

Baca Juga:  Ketua TP PKK Kabupaten Barru Pantau Pembelajaran Tatap Muka Di Masa Pandemi Covid 19

Komentar

News Feed